Isnin, 12 April 2010

'Mengapa Sombong'

'Dulu, masa mula-mula aku kenal kau..aku ingat kau ni sombong'

'Eh, kenapa?'

'Sebab dulu kau tak banyak cakap, bila dah lama kenal..baru aku tahu kau ni
bukan sombong...tapi baik'


Abang dan kakak, begitu mudah kita melabel seseorang dengan perkataan 'sombong'. Salahkah? itu kan sekadar first impression.

Namun, pernah dengar dengan ungkapan ini 'tak kenal maka tak cinta'? Sudah tentu selalu mendengarnya bukan. Maka teman-teman sekalian,kenalilah seseorang dahulu sebelum kita melabelnya sedemikian rupa. Ada sebab sebenarnya mengapa dia lebih suka dan gemar berdiam diri. Bukanlah dia tidak mesra atau sombong. Banyak cakap adakalanya mengundang bahaya. Bercakaplah sekadar perlu pada situasi tertentu.

Sombong dengan cara itu barangkali sebenarnya bisa menjauhkan diri dari bahaya gelombang pergaulan tanpa batasan pada zaman milennium ini.

Ironinya ialah hakikatnya ingin saya berkongsi di sini, apakah sebenarnya yang di katakan sombong itu bukan lah dari kurangnya seseorang itu bercakap.Makna sombong itu sebenarnya adalah riak, taksub atau bangga diri, samada pada harta, bermewah,kecantikan, ilmu, ibadah dan sebagainya.

Mengapa perlu sombong dengan harta kekayaan,jawatan dan kecantikan sedangkan itu semua pinjaman semata-mata. Mengapa juga perlu sombong dengan ilmu atau kemahiran jika tidak dikongsi bersama. Mengapa perlu berlagak warak sedangkan kamu belum diuji.


Firman Allah yang bermaksud :


'Allah tidak suka orang sombong membangga diri'

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud :


'Tidak akan masuk syurga orang yang dalam lubuk hatinya terdapat
perasaan sombong walau sebesar zarah'


Mengapa kita perlu sombong dengan kelebihan yang ada, bukankah setiap manusia itu diciptakan dengan punya kelebihan dan kekurangan yang menyebabkan mereka itu sebenarnya saling melengkapi?



p/s: Bersederhanalah dalam tiap-tiap perkara...kerana di situ tersembunyi seribu macam hikmah yang berharga.....

3 ulasan:

SangMentari berkata...

Kecantikan, pangkat, harta dan darjat hanya sementara. Carilah sesuatu yang bernilai dari senafas hidup di muka bumi ini.

p/s sangat suka membaca tulisan kali ini dari kamu, permata.

Permata Nusantara berkata...

Ya SangMentari..semua itu tidak lain sekdar pinjaman Tuhan kepada manusia.

p/s: terima kasih kerana masih setia menjadi pembaca Diari Maya PermataNusantara (^_^)

Nooreena berkata...

Qa, entri kali ni benar-benar melihatkan siapa sebenarnya kamu. Keep on writing good things dear. LIKE :)

Catat Ulasan