Sabtu, 1 November 2008

Parut Kecil...

'mak,boleh la..kami dah besar..nak balik sekolah jalan kaki macam kak yong anak pak cik halim tu....'
rayu si anak kecil pada ibunya....sengaja memuncungkan bibir kecilnya dengan wajah penuh harapan...si ibu keberatan membenarkan anak kecilnya berusia 7 tahun itu pulang dari sekolah berjalan kaki dengan adik kembarnya...tidak berhenti seharian dia memujuk si ibu agar yakin dia boleh berdikari...degilnya si kecil itu tak dapat di bendung lagi..akhirnya terpaksa mengangguk akur,namun hati si ibu bersarang kerisauan.

Kanak-kanak begitu riang berlari keluar dari bilik darjah....mendapatkan ibu dan ayah di luar sekolah....hari itu hari pertama si anak kecil tadi pulang dari sekolah bersama adik kembarnya..sambil berjalan kaki,keduanya kelihatan comel sekali mengenakan skirt paras lutut...memikul beg sekolah masing2 bewarna biru dan hijau... entah apa yg sedang rancak dibualkan mereka.
'adik,jom singgah kedai tu..kakak nak beli gula2'...
si kecil mengajak adiknya... tanpa membantah,keduanya berlari-lari anak menuju ke kedai runcit di hadapan sekolah rendah itu,semata-mata untuk membeli gula2 berharga 20sen..selesai membayar..keduanya menuruni anak2 tangga di hadapan kedai runcit itu...berniat menyeberangi jalan...keadaan jalan agak sibuk..mana tidaknya,kanak2 baru selesai waktu sekolah sesi petang. sambil menggeggam gula2 di tapak tangan kanan, anak kecil tadi menoleh ke kanan..melihat tiada kenderaan segera dia melintasi separuh dari jalan itu....namun, saat memijak garisan putih di tengah jalan raya itu..tidak pula dia menoleh ke kiri....dengan senyuman puas mendapat gula-gulanya, si kecil meneruskan langkahnya....seketika itu..anak kecil itu terdengar jeritan kecil di belakangnya.....
'kakak...kakak!!!..jangan!!'..
jerit si adik yg sedari tadi ditinggalkan di pinggir jalan...
daaaammmmmmm....!!
si kecil rebah ke bumi...bertaburan gula2 yang digenggam tadi....berguling tubuh kecil di atas jalan raya berbukit itu...tubuh mulus itu berhenti tatkala di tahan oleh bonggol jalan raya....darah berlumuran di wajah....kaki terasa pedih sekali......orang ramai berlari mendapatkan si anak kecil....si adik menangis berlari mendapatkan kakaknya yang lemah di situ....sayu melihat seorang wanita tua memangku tubuhnya...suasana menjadi hiba....anak kecil tadi di langgar sebuah motosikal...wanita tua tadi membawa anak kecil itu ke kedai runcit tadi...menampal 'handyplast' pada pipi kiri anak kecil itu...dengan harapan darah yang mengalir berhenti seketika...'kedua2 kakak dan adik menangis...saling berpegangan tangan...

Anak kecil tadi di hantar pulang ke rumah....tiba di muka pintu...kakaknya terkejut melihat pakaian sekolah adiknya dibasahi darah....
'Mak...!! adik...adik...!!
segera menjerit memanggil ibu...ibu sedari tadi memasak di dapur berlari di muka pintu....mendapatkan anak kecilnya....
'Ya Allah....apa yang terjadi???'
...tubuh longlai itu di rangkul...di peluk erat2...kesemuanya menangis hiba.....ibu membawa masuk anak kecil nya...di salinkan pakaian berdarah itu dengan gaun berwarna merah jambu...segera mencapai telefon rumah....menghubungi si ayah agar segera pulang....selesai meletakkan ganggang telefon...ibu membuka lekatan 'handyplast' pada pipi anaknya itu...
'Ya Allah, berlubang...'
ibu terkejut..sayu melihat anaknya yang menangis menanggung kesakitan...

Ayah pulang...tidak sempat masuk ke dalam rumah....si ibu sudah pun sedia di muka pintu..mendukung anak kecilnya....memasuki perut kereta menuju ke klinik berdekatan...anak kecil itu sudah tidak berdaya lagi...hanya air mata mengalir deras membasahi pipi...
'kulitnya masih muda...sayang jika dijahit....biarkan ia bercantum sendiri...'
ujar doktor setelah selesai merawat anak kecil itu...anak kecil itu sudah mula berhenti menangis...namun esakan tangisan masih kedengaran putus2 berombak di dadanya...luka2 di tubuh di sapukan dengan ubat-ubatan...sekali lagi si kecil menangis melihat jarum panjang yang bakal singgal ke punggungnya...puas si ibu dan doktor memujuk....akhirnya si kecil akur...

Malam itu....si kecil tidur nyenyak..keletihan..sesekali wajahnya bertubi-tubi dicium ibu...ayah..kakak...abang.....adik...juga saudara mara...menangis teresak-esak si kakak di sisi adik kecilnya....sayu melihat wajah adiknya berbalut...

Mentari menyinarkan sinar paginya.....si ayah dan ibu membawa ank kecilnya ke hospital Kuala Lumpur untuk pemeriksaan lanjut....anak kecil itu demam..badannya panas...beberapa kali muntah sewaktu dalam perjalanan ke hospital...doktor melakukan pemeriksaan menyeluruh termasuk Xray....
'tiada kecederaan dalaman,otak juga tidak cedera....demam kerana badannya terlalu lemah...dia perlukan rehat secukupnya...'
jelas doktor berusia lingkungan 30-an itu....

Anak kecil itu memegang sebungkus roti kacang...sambil bibirnya menyedut air kotak soya yang ibu belikan...kepalanya pening....lemah...ibu segera mendukung erat...anak kecil itu memeluk erat ibunya....tertidur di pangkuan ibu...

Sudah 2 minggu tidak hadir ke sekolah....anak kecil tadi semakin sihat...cuma wajah masih berbalut akibat luka kemalangan...kawan-kawan menyapa penuh persoalan....
'mengapa dengan wajah kamu'
...si kecil tersenyum....tidak berkata apa.

Kini....15 tahun sudah berlalu...anak kecil itu sudah pun dewasa....kini seorang gadis,memiliki perwatakan tersendiri.....

Sambil membetulkan lipatan tudungnya di hadapan cermin,terlihat parut kecil di pipi kirinya.... mengingatkannya pada peristiwa itu...membuktikan betapa kasih dan sayangnya ibu dan ayah....segera dia mencapai beg sandangnya...hampir terlambat untuk ke kuliah.....

15 tahun lalu,anak kecil itu adalah DIA...dan DIA adalah AKU........

4 ulasan:

adi king berkata...

parut ala2.... lesung pipit... hahaha

SangPelangi berkata...

Kau ada parut lesung pipit? Aku tak perasan.
Hihi. Parut yang terletak pada tempat yang sepatutnya. Macam kawan aku, kemalangan dan dagunya terbelah. Sekarang orang kata dia macam Salman Khan. Hihi.
Kuasa Tuhan.

Permata Nusantara berkata...

sang pelangi xperasan? haha....ya...ramai yg xperasan..hakikatnya parut kecil itu kekal di situ...di pipi kiri..wah...salman khan....sayang parut kecil ku bukan di dagu...if x...mungkin senyuman punyai lesung pipit....heheh!... syukurilah anugerah kurnian tuhan....kekurangan yg ada bukan alasan utk tidak bersyukur....kelebihan yg ada juga bukan utk di banggakan....'parut kecil...setiap hari ku melihatnya...kenangan menjadi sejarah.....

hamba-Nya berkata...

sangat suka dengan ending kamu.... '15 tahun lalu,anak kecil itu adalah DIA...dan DIA adalah AKU........' yeah

Catat Ulasan