Rabu, 18 Jun 2008

Biar Hati Berbicara....


"Biarkan sejarah itu berbicara didalam hati...
Tak perlu dilafazkan tuk di mengerti...
Di situ terukir kenangan...
Untuk terus menjadi pedoman...

Di situ pernah ku tersungkur...
Di situ juga aku bangkit dan akur..
Kerna niatku luhur...
Membina empayar termasyur..."

Lantaran hati mengunci rahsia...
Menyimpul segala peristiwa..
Tak pernah gusar tatkala mereka tertawa...
Kerna aku bukan BerSandiwara...

Biarkan...biarkan hati bicara tentang sejarah...
Tak perlu di lafazkan tuk di mengerti...
Kerna ku tahu hingga ke detik ini..
Hanya diriku yang memahami..."

18 JUN 2008

4 ulasan:

kin9 berkata...

mmm...... no comment2..... xreti aaa sastera nih

SangPelangi berkata...

Nampaknya penulis sedang mengenang kembali kisah lama, yang dulu tidaklah semudah yang disangka, demi mencapai cita-citanya sendiri.

Sejuta keampunan kepada penulis, kerana aku mengkritik dengan tanpa diundang.

Aku tidak melihat kesinambungan antara 'sejarah' dan 'empayar' yang boleh dikaitkan secara harmoni. Membacanya beberapa kali, masih tidak dapat menangkap tema utama yang ingin diketengahkan penulis.


Kemudian, ada unsur pengulangan di situ. Seperti penulis sedang kehabisan idea, atau mungkin penulis bertujuan menegaskan sekali lagi mesej utama (walau diubah ayat di baris awal, maksudnya tetap serupa).

Pengulangan bisa menjadikan sebuah sajak itu melewah-lewah, kerana pembaziran perkataan sewenangnya. Sajak berkualiti, adalah apabila setiap patah bicaranya memberi impak kepada minda pembaca. Satu-persatu.

p/s: Haachuhh.. Seperti biasa, aku akan terbersin bila membaca sajak tanpa nama penulisnya. Alergi. Harap kau ada penawarnya. Haha..

wan atiqah berkata...

ya..memg benar seperti yang dikatakan sang pelangi....penulis memg menggambarkan bukan mudah memcapai cita-citanya....

sebenarnya...penulis cuba menggambarkan segala pandangan sinis manusia yang punya prasangka..menuduh membuta tuli..yg hanya tersenyum sinis melihat penulis mencipta kegagagalan...

penulis cuba menguatkan diri..menyimpan segala cerita pahit duka dlm hati...merahsiakan setiap perasaan yg dirasai...membiarkan sahaja mereka tertawa...tidak pernah sekali penulis cuba menghampiri mereka menyuruh mengerti apa yg sebenarnya terjadi...kerna penulis tidak bersandiwara dan yakin berada di situasi yg benar.

penulis sengaja menerbitkan unsur pengulangan pada baris ini

'biarkan hati bicara tentang sejarah, tak perlu di lafazkan tuk di mengerti...'

kerna penulis yakin...meraka tak kan mengerti wpun penulis menjelaskan apa yg terjadi..justeru..penulis menganggap...hanya penulis yg memahami...

penulis akui...persoalan kesinambungan 'sejarah' dan 'empayar' tidak jelas atau tidak harmoni seperti yg dikatakan oleh sang pelangi..hakikatnya..persoalan ini boleh mggambarkan 2 situasi..samada penulis saat ini sudah pun berjaya...ataupun masih meniti jalan kejayaan...

ya..penulis akui..ada benarnya pandangan sang pelangi...pambaca sukar memahami apa sebenarnya yg tersirat.....dan sekaligus kurang memberi impak kepada pembaca

terima kasih kepada sang pelangi kerana sudi mengkritik dan meberi pandangan....penulis amat maghargai.penulis akan cuba memperbaiki segala kelemahan yang ada....

SangPelangi berkata...

Wah, kasihannya. Saya memahami situasi itu, di mana kita terpaksa menyorokkan kesedihan sendiri demi menggembirakan (atau memuaskan hati) orang di sekeliling kita.

Teruskan menulis ya.

Catat Ulasan