Isnin, 8 Disember 2008

Misteri Bilik Kecil...

Sendirian dia tinggal di bilik kecil yang terletak di hujung sekali di aras dua di sebuah blok kediaman pelajar perempuan di Kolej Tuanku Canselor....Rakan-rakan lain pula entah mengapa ditempatkan di blok berlainan dengannya...Minggu Haluan Siswa cuma ditemani seorang kenalan baru yang dikenalinya pada hari pertama mendaftarkan diri di Universiti Teknologi Malaysia sebagai pelajar tahun pertama...Farhana nama kenalan barunya itu...Dia hanya mengenali rakan-rakan sekursus dengannya apabila tiba waktu pendaftaran matapelajaran.. Di aras dua blok itu, kesemua 7 bilik adalah jenis bilik perseorangan...entah mengapa dia sebagai pelajar tahun pertama diberikan bilik perseorangan..lebih pelik..rakan-rakan sekursus yang lain tinggal di blok lain malah bilik berdua...Adakalanya dia sendiri merasa seram tinggal sendirian di waktu malam...apa tidaknya..sudahlah biliknya di hujung sekali bersebelahan dengan pintu kecil di tepi tangga....malah tingkap bilik pula menghadap bukit...tiada lansung panorama indah yang mampu dilihat...

Semester pertama berakhir dan dia mulai masuk ke semester kedua...kebetulan dia pulang awal ke UTM walaupuan cuti semester masih belum berakhir kerana ada urusan yang perlu diselesaikan dengan pihak fakulti...Bas pagi dari Kuala Lumpur meluncur laju menuju ke Johor Bharu....Dia tiba di UTM hampir jam 3.45 petang...tanpa melengahkan waktu..dia segera mengambil wudhuk...sudah terlewat menunaikan solat zuhur...sementara menanti tiba waktu asar...dia membelek-belek buku catatannya...Ketika itu...aras dua itu sunyi sekali....tiada lansung kedengaran suara manusia...dia beranggapan kesemua penghuni-penghuni bilik aras dua itu masih belum pulang dari kampung halaman....kerana sudah biasa tidur sendirian...dia tidak kisah dan tidak memikirkan tentang apa-apa perkara yang boleh mengganggu gugat ketenteramannya...saat meneliti bait-bait perkataan pada buku catatannya...dia seolah-olah terganggu dengan bauan sesuatu yang sangat wangi....bau wangi itu begitu menusuk hidungnya...
'bau ape wangi sangat ni? setahu aku tak de orang pun selain aku kat sini...sebab sunyi je..xdengar pun macam ada orang'
...bisiknya di dalam hati....jiwanya mulai rasa tidak tenteram..diperhatikan sekeliling bilik...tiada lansung kelihatan sebarang entiti asing seperti digambar dan dipaparkan dalam kisah-kisah mistik seperti 'Seekers' ataupun 'Expose Mistik' mahupun 'Misteri Nusantara'...adrenalin dalam tubuhnya mulai meningkat secara drastik....dia mulai rasa takut dan resah....seraya teringat tentang kisah seorang pelajar membunuh diri dengan menggantung dirinya pada locker di blok bersebelahan dengan blok yang didiaminya...pelbagai cerita yang didengarinya tentang peristiwa-peristiwa pelik yang terjadi selepas kejadian bunuh diri itu...lebih menakutkan, blok bersebelahan itu hanya terletak tidak kurang dari 10 meter dari pintu di luar tepi biliknya.. Tafsir Al-Quran yang terletak di sisi meja segera di capai....membuka helaian Surah Yasin...perlahan-lahan dia mengalunkan bacaan suci ayat Al-Quran...moga Allah memberikan perlindungan dari gangguan syaitan...namun, bau wangi itu semakin kuat...dan semakin kuat juga lah Surah Yasin dialunkannya...selesai membaca Surah Yasin....Azan Asar sayup-sayup berkumandang....sedikit terketar-ketar tubuhnya..dia segera mendirikan solat Asar....sesudah menyapu wajahnya dengan tapak tangan kanan...tafakur dia seketika...kemudian berdoa pada ALLAH moga diberikan kekuatan dan perlindungan...
'Ya Allah..Lindungilah aku dari sebarang gangguan syaitan...hilangkan lah perasaan takut ini...hanya padaMu aku berserah dan memohon perlindungan...Amin...'
..Dia membuka telekung yang dipakainya dan dia tiba-tiba terkejut saat terdengar bunyi seolah-olah sebuah pintu di hempas di luar bilik....cemas seketika...seribu persoalan bermain di minda...
'alamak...dia nak main kasar ke ape...siap hempas-hempas pintu.'
...mengomel dia sendiri...teringat akan peristiwa seram saat bermalam di Bentong, Pahang beberapa tahun lalu...ketika itu dia dan keluarga sedang bercuti...kedegaran bunyi tapak kaki saat malam semakin pekat..tiada angin mahupun ribut tiba-tiba kesemua pintu di hotel yang terletak di atas bukit itu terhempas dan bunyi tapak kaki itu semakin kuat kedengaran...hotel itu juga terletak tidak jauh dari sebuah gereja lama yang ditinggalkan...banglo-banglo mewah dilereng-lereng bukit itu juga terbiar tanpa penghuni...tiada pilihan untuk bermalam di hotel lain kerana sudah penuh...yang tinggal cuma hotel biasa di atas bukit itu...lamunannya terhenti tatkala dia terdengar suara seorang pelajar cina di luar bilik....lantas dia membuka pintu biliknya....menjenguk siapa sebenarnya pemilik suara tadi...terlihat dia akan seorang gadis cina...sedang tersenyum ke arahnya...dia membalas senyuman itu....segera bertanya..
'awak ada bau wangi tak..'
soalnya tenang...
'owh....bau wangi?ada..!!!'
Jawab gadis cinta itu pantas..menjadikan dia semakin risau..
'erm..agak-agak bau ape eh yang wangi ni..??'
dia menyoal lagi..kerisauan makin bersarang di lubuk jiwanya.. ..
'bau bedak saya...saya taburkan bedak sepanjang lorong antara bilik-bilik ini...
balas gadis cina itu ceria sambil tersenyum menampakkan baris giginya...
'Laaa...bau bedak ke..?huh...nasib baik...aku ingatkan hantu jembalang mana lah tadi'
bisik dia perlahan...jantungnya hampir luruh sebentar tadi...dia menghela nafas lega...seraya tersenyum sendiri....
'ahhh..aku yang terlalu takut...bermacam benda tak patut yang aku fikirkan...tapi apesal minah ni tabur bedak?? pelik betul la die nih'
pintu bilik ditutup..sambil tersenyum dia menuju ke katil...ingin merehatkan tubuhnya yang keletihan kerana perjalanan yang panjang sebentar tadi dari Kuala Lumpur...tertawa kecil dia seketika mengingatkan tingkahnya sebentar tadi....perlahan-lahan kedua-dua belah matanya di pejam...seraya terlena.....

7 ulasan:

mywanfai berkata...

sejak bila jadi penulis misteri ni? kalau nak keje dengan majalah Mastika, nanti aku tanya kat kawan aku... huhu

Permata Nusantara berkata...

ahah!!..Boley aja...bile wartawan berita harian nak gitau hint ruangan menulis nih...lalala

hamba-Nya berkata...

memang ada penggayaan cerita misteri... suspend jek... kalu ko masuk mastika... konfirm jualan makin laris ahaks....

Shima berkata...

dik... kalau bahasa indon kamar kecil maknanya jamban.. hu hu..

Permata Nusantara berkata...

haha....bilik kecil...bukan kamar kecil dong....mungkin aku perlukan kenalan pena dari seberang....takut2 kalau tersalah guna bahasa indon..."aku mendiami bilik kecil itu dahulu....lalala

SangPelangi.com berkata...

Heh. Perasaan aku pun dah terbawa-bawa. Bedak je pun. Aku ingat Puteri Kayangan mana nak turun tadi. Hihihi.

Permata Nusantara berkata...

ehe...puteri kayangan xpe...jgn puteri bayangan hannnn tueee sudaaa..ade kawan aku tanye...'budak cina tu betul ke manusia...??..ada nampak kaki die tak..??..'eheh...

Catat Ulasan