Rabu, 28 Januari 2009

Cerek Sumpahan

Aku tinggal di sebuah rumah di pinggir bandar tidak jauh dari Kuala Lumpur....rumah itu di diami oleh sepasang suami isteri yang sudah meningkat usianya.....anak-anak pasangan itu pula kesemuanya bekerja dan belajar di luar daerah....aku di beli oleh pasangan itu beberapa tahun yang lalu....aku bangga bertugas di dapur dan kerana saiz badan ku yang besar serta berkilau....aku seringkali dicemburui oleh yang lain....setiap pagi...aku akan memanaskan kandungan yang di isi dalam perut ku sehingga ia mendidih dan suhu badan ku meningkat kepada 100 darjah celcius menyebabkan aku menjerit-menjerit...si isteri akan segera memadamkan api dan mengalihkan aku......seisi dapur akan menyanyi dan menari melihat telatah aku......aku menjadi idola oleh kebanyakan teman dan ramai memuji akan kehebatan aku di dapur....sungguh aku bangga menjadi raja di dunia aku sendiri.....

Hari demi hari...tahun demi tahun....keadaan diri ku semakin uzur....tangkai pada kepala aku sudah pun tercabut sebelah....aku juga seringkali di sindir oleh teman-teman lain yang sama-sama menghuni di dapur....lebih-lebih lagi si senduk dan adik beradiknya....cuma teko dan cawan-cawan sahaja yang banyak menyuruh aku bersabar....namun...si isteri tetap mahu menggunakan khidmat ku....setiap pagi aku cuba menjerit dan merintih agar diberikan ruang untuk aku bersara dari tugasan harian...si suami berkali-kali menyuruh isterinya membeli yang baru sebagai ganti.....namun tidak diendahkan oleh si isteri,mungkin dia terlalu sayangkan aku dan tidak mahu mencari pengganti.....

Suatu pagi, aku terasa sakit kepala yang teramat...seperti biasa si isteri akan menggunakan khidmatku.....selesai aku mendidihkan air....si isteri mengangkat aku dengan memegang tangkai yang hampir tercabut di kepala ku....saat itu....tubuh ku melayang-layang tak menentu...aku pening dan lemah....tiba-tiba air panas dari dalam tubuhku melimpah dan tercurah keluar dari mulut ku dan mengena pada kaki si isteri.....dia mengerang kesakitan.....aku jadi takut dan serba salah kerana kakinya melecur....rakan-rakan aku yang lain tergamam dan membisu....si isteri tadi segera mendapatkan rawatan di klinik berdekatan......teko cuba memujuk aku supaya jangan menangis dan banyakkan berdoa.....namun aku dapat rasakan nasib tidak akan menyebelahi aku lagi.....

Petang itu...si isteri memgambil aku dan dibawa ke suatu tempat yang sungguh asing bagi diri aku.......aku hampir pitam saat meninggalkan rakan-rakan lain di dapur....mereka semua sedih dan menangis melihat aku di bawa pergi....si isteri membuka penutup sebuah tong bewarna hitam...aku di campakkan ke dalam nya dan tong itu ditutup kembali....susana sangat gelap....dari dalam tong aku terdengar suara si suami.....
'beli saja yang baru....kan dah terkena cerek sumpahan...'
dan saat itu aku mulai sedar....aku sudah tidak berguna lagi....


p/s: kisah ini hanyalah cerita (Bukan cerita rekaan semata-mata)

5 ulasan:

crywolf berkata...

huhu...sedih2,klu aku sebuah cerek....

Permata Nusantara berkata...

crywolf nih xpenah bgtau sape diri ko sebenar.....patut la ko sedih...nama pun crywolf...heheh....

SangMentari berkata...

Haha.. menarik kisah ni. Sedih benar riwayat sang cerek tu... apalah nasib.

Wafa berkata...

Mmm...bila nak tukar story lain... cerek tu pun dah lama kena angkut ngan Alam Flora...

akula berkata...

betul tu cik wafa..

aku pun dah letih baca kisah cerek ni.

Catat Ulasan